A.   Tujuan
Membandingkan titik beku larutan elektrolit dan nonelektrolit pada konsentrasi sama.

B.   Dasar Teori
Dalam dasar teori ini akan sedikit membahas tentang sifat koligatif larutan, khususnya larutan elektrolit dan larutan nonelektrolit. Zat elektrolit sebagian atau seluruhnya terurai menjadi ion-ion. Untuk konsentrasi yang sama, larutan elektrolit mengandung jumlah partikel lebih banyak daripada larutan nonelektrolit. Beberapa persyaratan yang perlu diketahui adalah:
1.Larutan berkonsentrasi sama, khususnya elektrolit memiliki harga P, Tf, dan Tb yang lebih besar daripada larutan nonelektrolit.
2.Harga P,Tf, dan Tb makin besar dan makin banyaknya ion pada elektrolit.
3.Untuk larutan berkonsentrasi tidak sama, memiliki harga (n x konsentrasi) paling besar akan memiliki harga P, Tf, dan Tb yang juga paling besar. Larutan nonelektrolit : n=1, Larutan elektrolit : n= banyaknya ion.

Rumus yang sering dipakai untuk menentukan Tb adalah :       
Tb= Kb . m. I
Rumus penurunan titik beku elektrolit :
T= m. Kf.i
Rumus penurunan titik beku non elektrolit :
T= m. Kf

C.   Alat dan Bahan
·         Alat            :
1.      Gelas kimia
2.      Tabung reaksi
3.      Pengaduk kaca
4.      Thermometer
·         Bahan        :
1.      Es batu
2.      Garam dapur padat
3.      Larutan CO(NH2)2
4.      Larutan NaCl.

D.   Langkah kerja
1.  Masukkan pecahan kecil-kecil es batu dalam gelas kimia hingga ¾ dan beri 5 sendok garam dapur padat, aduk hingga rata!
2. Masukkan 5 ml larutan urea (CO(NH2)2) 1 molal pada tabung reaksi kemudian, masukkan tabung reaksi tersebut ke dalam gelas kimia yang berisi pecahan es.
3. Aduklah larutan urea tersebut hingga membeku.
4. Keluarkan tabung reaksi dari gelas kimia dang anti pengaduk dengan thermometer.
5. Ukur suhu constant dari urea dan catat sebagi titik beku larutan.
6. Ulangi langkah 1-5 untuk larutan lainnya.

E.    Hasil Kerja

NO
Waktu
(detik)
Suhu (0C)
Aquades
Urea
(1 molal)
Urea
(2 molal)
NaCl
(1 molal)
NaCl
(2 molal)
Glukosa
(1 molal)
1.
0
10
10
10
10
10
10
2.
10
7
8
6
8
6
7
3.
20
5
6
3
6
4
5
4.
30
4
5
0
4
1
3
5.
40
3
3
-2
2
0
2
6.
50
2
3
-2
1
-1
0
7.
60
1
0
-4
-1
-3
-1
8.
70
1
0
-4
-2
-4
-1
9.
80
0
-1
-5
-3
-6
-2
10.
90
0
-1
-5
-3
-6
-2
11.
100
0
-1
-5
-3
-6
-2


F.    Permasalahan

1.   Bagaimana Penghitungan dan kesesuaian suhu dalam tabel ?
2.   Jelaskan perbedaan antara titik beku elektrolit dengan titik beku nonelektrolit ?
3.   Bagaimana pengaruh konsentrasi terhadap titik beku larutan ?
4.   Faktor apa yang mempengaruhi titik beku larutan ?

G.   Penyelesaian

1.   Penghitungan urea 1 m adalah :
Tf    = Kf . m
        = 1.86 . 1
        = 1.86
Tf larutan = -1.86 = -2
2.   Penghitungan urea 2 m adalah :
Tf    = -1.86 . 2
        = -3.72
        = -4
3.   Penghitungan NaCl 1 m adalah :
Tf    = Kf . m . i
        = 1.86 . 1 . 2
        = 3.72
Tf larutan = -3.72 = -4
4.   Penghitungan NaCl 2 m adalah :
Tf    = -8
5.   Penghitungan glukosa 1 m adalah :
Tf bernilai sama dengan urea 1 m = -2
1. Dari pengamatan yang kami lakukan tampak bahwa suhu yang muncul sebenranya hamper sama dengan perhitungan yang dilakukan namun terjadi perbedaan yang dikarenakan beberapa factor, seperti :
- Kesalahan pada penggunaan thermometer, setelah menggunakan, kami tidak mencucinya dengan air, sehingga suhu tidak dapat netral kembali.
- Kesalahan membaca angka-angka yang menunjukkan suhu pada thermometer.
- Es sudah meleleh dan tidak segera diganti.
Hal tersebutlah yang membuat penghitungan menjadi tidak sesuai dengan angka asli yang semestinya diharapkan.

2. Perbedaan yang terlihat antara titik beku larutan elektrolit dengan larutan nonelektrolit adalah :
Larutan elektrolit memiliki banyak ion, sehingga menghasilkan titik beku yang lebih besar daripada larutan nonelektrolit. Karena semakin besarnya titik beku (Tb) makin besar dengan makin banyaknya ion pada larutan elektrolit yang berkonsentrasi sama. Sedangkan larutan elektrolit hanya memiliki satu ion saja yang tidak mungkin mencukupi kebutuhan titik beku yang diinginkan.

3. Semakin tinggi konsentrasi suatu larutan maka semakin rendah suhu titik bekunya.

4. Pada intinya titik beku suatu larutan dipengaruhi oleh 2 faktor, yaitu :
- Konsentrasi zat terlarut, bila konsentrasi zat terlarut semakin besar, maka penurunan titik beku juga semakin besar, dan sebaliknya.
- Molekul-molekul yang terurai dalam larutan tersebut.

H.   Kesimpulan
Perubahan titik beku larutan elektrolit dan nonelektrolit dipengaruhi oleh banyaknya ion yang terkandung dalam larutan tersebut  yang biasanya disebut konsentrasi zat terlarut. Semakin banyak ion yang dibutuhkan untuk membentuk titik beku atau semakin besar konsentrasi yang terkandung dalam larutan tersebut, maka penurunan titik beku juga semakin besar dan sebaliknya.





©Anggarda Putra Giantara

edit post

0 Reply to "Membandingkan Titik beku Larutan Elektrolit dan Nonelektrolit"

  • Poskan Komentar