Prosedur Pembelajaran

Posted on 12.32, under


Unit 4 
Prosedur Pembelajaran

1.                  Standar Kompetensi
1.1              Mampu menjelaskan hakekat strategi pembelajran, disiplin kelas;
1.2              Menjelaskan karakterisrtik pembelajaran di SD;
1.3              Menjelaskan model-model pembelajaran;
1.4              Menjelaskan prosedur pembelajaran;
1.5              Menjelaskan kriteria pemilihan dan penggunaaan metode mengajar;
1.6              Menjelaskan kriteria pemilihan media pembelajaran;
1.7              Menjelaskan keterampilan dasar mengajar;
1.8              Menerapkan keterampilan dasar mengajar;
1.9              Menerapkan fungsi kegiatan remidial dan pengayaan;
1.10          Menerapkan pengelolaan kelas;
1.11          Menerapkan dsisplin kelas; dan
1.12          Menjelaskan pembelajaran yang efektif.

2.                  Kompetensi Dasar
2.1       Memahami contoh kegiatan pra pembelajaran, awal pembelajaran, inti pembelajaran,
            dan akhir pembelajaran

3.                  Indikator
3.1              Menjelaskan dan memberikan contoh kegiatan pra, awal, inti, dan akhir pembelajaran

4.                  Materi Pembelajaran
4.1              Pengantar
            Keberhasilan pembelajaran sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor di antaranya oleh proses pembelajaran. Proses pembelajaran merupakan rangkaian aktivitas dan interaksi antara siswa dan guru yang dikendalikan melalui perencanaan pembelajaran. Pelaksanaan proses pembelajaran perlu dilakukan secara sistematis berdasarkan prosedur pembelajaran yang telah dikembangkan. Oleh karena itu, salah satu kemampuan yang harus dimiliki oleh guru Sekolah Dasar adalah mampu memahami dan melaksanakan prosedur pembelajaran dalam pembelajaran kelompok, individual maupun klasikal. Untuk menerapkan kemampuan tersebut sebaiknya guru mengingat kembali tentang konsep dan prinsip belajar dan pembelajaran, tentang berbagai jenis pendekatan belajar dan pembelajaran serta tentang berbagai jenis strategi belajar mengajar, terutama strategi yang sesuai dengan tuntutan KBK seperti pembelajaran kontekstual, pembelajaran berbasis masalah, pembelajaran berbasis penemuan (inquiry), pembelajaran berbasis kajian (investigasi) dan ekspositori. Secara umum tahapan pembelajaran menjadi tiga tahapan sebagai berikut tahapan kegiatan prapembelajaran atau kegiatan awal pembelajaran, kegiatan inti pembelajaran dan kegiatan akhir pembelajaran. Setiap tahapan tersebut ditempuh secara sistematis, efektif dan efisien. Proses pembelajaran merupakan salah satu tahapan penting dalam pembelajaran. Oleh karena itu, proses pembelajaran perlu ditempuh melalui prosedur yang sistematis dan sistemik.
            Prosedur pembelajaran tersebut merupakan proses yang berurutan dalam membentuk kemampuan siswa sesuai dengan tujuan yang telah ditentukan. Salah satu aspek yang mempengaruhi keberhasilan pembelajaran adalah kemampuan guru dalam mengelola pembelajaran, dalam prosesnya pengelolaan tersebut harus diarahkan hingga menjadi suatu proses bermakna dan kondusif dalam pembentukan kemampuan siswa. Oleh karena itu, kegiatan belajar selain dikembangkan secara sistematis, efektif dan efisien juga perlu variasi kegiatan sebagai alternatif untuk menumbuhkembangkan motivasi dan aktivitas siswa dalam belajar. Seperti dikemukakan di atas bahwa dalam proses pembelajaran ada tiga tahapan prosedur yang perlu ditempuh yaitu ; prapembelajaran atau sering juga disebut sebagai awal pembelajaran, inti pembelajaran dan akhir atau penutup pembelajaran.

4.2              Kegiatan Pra Pembelajaran
            Kegiatan pendahuluan dan pembelajaran sering pula disebut dengan pra instruksional. Fungsi kegiatan tersebut utamanya adalah untuk menciptakan awal pembelajaran yang efektif yang memungkinkan siswa dapat mengikuti proses pembelajaran yang baik. Efisiensi waktu dalam kegiatan pendahuluan pembelajaran perlu diperhatikan, karena waktu yang tersedia untuk kegiatan tersebut relatif singkat sekitar 5 (lima) menit.
            Oleh karena itu, dengan waktu yang relatif singkat diharapkan guru dapat menciptakan kondisi awal, sehingga aktifitas-aktifitas pada awal pembelajaran tersebut dapat mendukung proses dan hasil pembelajaran siswa.  Dari uraian diatas menunjukkan bahwa betapa pentingnya prapembelajaran atau kegiatan pendahuluan dalam proses pembelajaran dikondisikan sedemikian rupa.
            Proses pembelajaran sangat dipengaruhi oleh kegiatan awal atau pendahuluan dalam pembelajaran. Oleh sebab itu kegiatan awal dalam pembelajaran harus direncanakan dan dilaksanakan secara sistematis, fleksibel, efektif, dan efisien. untuk memahami kegiatan dan prosedur dalam kegiatan awal pemebelajaran dibawah ini akan diuraikan tentang kegiatan tersebut.
1. Menciptakan kondisi awal pembelajaran
proses pembelajaran akan berhasil dengan baik apabila guru dapat mengkondisikan kegiatan belajar secara efektif. Kondisi belajar tersebut, harus dimulai dari tahap pra instruksional atau tahap pendahuluan atau awal pembelajaran. Sehingga siswa akan mampu melakukan aktifitas belajar dengan baik, percaya diri, tanpa ada tekanan yang dapat menghambat kreatifitas siswa. Hal kecil yang dapat mempengaruhi kondisi belajar antara lain, kebersihan, dan kerapian tempat belajar.
            a. Mengabsen siswa
Guru mengecek kehadiran siswa untuk menghemat waktu dalam mengecek dapat dilakukan dengan cara siswa yang hadir menyebutkan siswa yang tidak hadir. Hal itu, secara tidak langsung, guru memberikan motivasi percaya diri.
            b. Menciptakan kesiapan belajar siswa
Kegiatan pemebelajaran, perlu didasari oleh kesiapan, dan semangat belajar siswa. Kesiapan (raediness) belajar siswa merupakan salah satu prinsip belajar yang sangat berpengaruh pada hasilnya atau pada hasil belajar. Alternatif dalam menciptakan kesiapan dan semangat belajar siswa :
-. Membantu membimbing siswa dalam mempersiapkan fasilitas belajar yang diperlukan
-. Menciptakan kondisi belajar yang meningkatkan perhatian siswa
-. Menunjukkan minat dan semangat yang tinggi dalam mengajar
-. Mengelola seluruh aktifitas sisa dari awal
-. Menggunakan media pembelajaran yang sesuai dan menarik
-. Menentukan kegiatan belajar yang mampu diikuti siswa
            -. Menciptakan suasana belajar yang demokratis
            Pada hakikatnya suasana belajar yang demokratis dapat dikondisikan melalui cara belajar siswa aktif (CBSA). Untuk membuat suasana yang demokratis, guru harus dapat membuat siswa mampu bertanya, menjawab, dan mengeluarkan ide serta pendapat. Hal ini bertujuan untuk melatih kreatifitas siswa dan mengembangkan bakat serta keunggulan.
2. Melaksanakan kegiatan apersepsi dan atau melaksanakan aktifitas awal
Mengkondisikan kegiatan awal dalam pembelajaran, guru harus melaksanakan kegiatan apersepsi dan atau penilaian terhadap kemampuan awal (entry behaviour). Pre tes bertujuan untuk mengukur dan mengetahui sejauh mana materi atau bahan pelajaran yang akan dipelajari sudah dikuasai oleh siswa. Pelaksanaan tes awal perlu memperhatikan waktu yang tersedia supaya tidak mengganggu kegiatan pembelajaran inti. Tes awal dapat dilakukan dengan cara lisan. Cara yang dapat digunakan dalam kegiatan apersepsi :
a. Mengajukan pertanyaan tentang bahan pelajaran yang sudah dipelajari sebelumnya.
    Selanjutnya esensi, yaitu pertanyaan tersebut harus mampu mengarahakan siswa agar dapat
    mengingat kembali bahan pelajaran yang sudah dipelajari.
b. Memberikan komentar terhadap jawaban siswa serta mengulas materi yang akan dibahas.
c. Membangkitkan motivasi dan perhatian siswa yang secara langsung atau tidak langsung dapat meningkatkan motivasi siswa dalam belajar.

Ada beberapa upaya yang harus dilakukan oleh guru sejalan dengan tugasnya di sekolah :
a. Memahami latar belakang siswa (kemampuan)
b. Dapat membangkitkan perhatian siswa sehingga dapat mengikuti pelajaran yang diikuti
c. Dapat memberikan bimbingan belajar baik secara kelompok maupun individu
d. Dapat menciptakan interaksi edukatif yang efektif.
e. Memberikan penguatan pada siswa
f. Berdisiplin dan menanamkan disiplin pada siswa

4.3 Kegiatan Inti Pembelajaran
      Kegiatan inti dalam pembelajaran sangat memegang peranan penting untuk mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan. Oleh karena itu, guru perlu mengidentifikasi secara sistematis tentang kegiatan-kegiatan belajar yang memungkinkan dapat dilaksanakan dalam kegiatan pembelajaran tersebut. Pada prinsipnya kegiatan inti dalam pembelajaran adalah suatu proses pembentukan pengalaman dan kemampuan siswa secara terprogram yang dilaksanakan dalam durasi waktu tertentu.
Langkah kegiatan inti yang perlu dilakukan dalam pembelajaran secara sistematis sebagai berikut:
1. Memberitahukan tujuan atau garis besar materi dan kemampuan yang akan dipelajari.
            Teknik yang digunakan oleh guru dalam menyampaikan topik tersebut sama seperti yang telah Anda lakukan, misalnya tujuan atau topik-topik dan kompetensi yang akan dicapai siswa tersebut disampaikan secara lisan atau ditulis di papan tulis hingga semua siswa mengetahui bahwa topik tersebut yang akan dipelajarinya, sampai benar-benar semua siswa memahaminya.
2. Menyampaikan alternatif kegiatan belajar yang akan ditempuh siswa.
            Dalam tahapan ini guru perlu menyampaikan pada siswa tentang kegiatan belajar yang bagaimana yang harus ditempuh siswa dalam mempelajari topik-topik maupun kemampuan tersebut. Contoh, jika dalam pembelajaran yang digunakan cenderung diskusi, maka guru harus menyampaikan bagaimana teknik/ prosedur diskusi tersebut. Atau jika yang digunakan cenderung eksperimen, maka guru harus menyampaikan teknik/prosedur eksperimen, atau jika belajar cenderung belajar kelompok maka guru membentuk kelompok dan harus menyampaikan teknik/prosedur belajar kelompok tersebut begitu pula dengan strategi-strategi yang lainnya. Jika siswa sudah dianggap memahami teknik tersebut, maka guru tidak pelu lagi menjelaskan teknik tersebut.
3. Membahas materi dan menyampaikan bahan pelajaran
            Prosedur kegiatan ini merupakan kegiatan kegiatan yang sangat penting dalam proses pembelajaran. Pembahasan atau penyampaian materi pelajaran harus mengutamakan aktivitas siswa, sehingga dalam prosesnya duru lebih banyak sebagai fasilitator dan pembimbing. Karena melalui kegiatan ini akan terjadi suatu proses perubahan tingkah laku, dari tidak memahami menjadi memahami, dari tidak mengerti menjadi mengerti, dari tidak mampu menjadi mampu dan dari tidak terampil menjadi terampil. Untuk memudahkan pembahasan tentang kegiatan inti pada pembelajaran akan dikelompokkan pada tiga bentuk kegiatan pembelajaran, adalah ;
1) Penyajian/Pembahasan Materi/BahanPelajaran Secara Klasikal.
            Kegiatan pembelajaran klasikal cenderung digunakan oleh guru apabila dalam proses belajarnya lebih banyak bentuk penyajian materi (eksploratif) dari guru. Penyajian lebih menekankan pada kegiatan pemberian informasi atau menjelaskan materi yang belum dipahami siswa. Alternatif metode cenderung dengan metode ceramah dan tanya jawab bervariasi atau metode lain yang dianggap sesuai dengan karakteristik materi pelajaran. Salah satu keunggulan pembelajaran klasikal adalah memberikan kemudahan bagi guru dalam mengorganisasi materi pelajaran, karena bahan pelajaran tersebut seragam diberikan pada siswa sehingga dapat diserap oleh siswa secara logis dan sistematis baik urutan (squence) maupun ruang lingkupnya (scope). Pembelajaran klasikal dapat digunakan apabila materi pelajaran lebih bersifat informatif atau fakta. Terutama ditujukan untuk memberikan informasi atau sebagai pengantar dalam proses belajar mengajar (Depdikbud, 1990 ; 38). Sehingga dalam proses belajarnya siswa lebih banyak mendengarkan atau bertanya tentang materi pelajaran tersebut.
2) Menyajikan/membahas Bahan Pelajaran Secara Pembelajaran Kelompok.
            Pembelajaran kelompok merupakan suatu proses belajar mengajar yang didesain dalam bentuk kelompok dengan jumlah siswa antara 4 sampai 6 orang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan belajar. Belajar kelompok terutama ditujukan untuk mengembangkan konsep pokok/sub pokok bahasan yang sekaligus mengembangkan aktivitas sosial, sikap dan nilai (Depdikbud, 1990 : 39).
3) Pembahasan Materi Pelajaran melalui Pembelajaran Perseorangan
            Kegiatan belajar perseorangan ditujukan untuk menampung kegiatan pengayaan dan perbaikan (Depdikbud : 1990 : 39). Program pengayaan (enrichment) perlu diberikan pada siswa yang memiliki prestasi atau kemampuan yang melebihi dari teman sekelasnya. Program pengayaan dapat dilaksanakan oleh setiap sekolah yang programnya disesuaikan dengan kondisi siswa dan kondisi sekolah yang bersangkutan. Sedangkan kegiatan perbaikan (remidial) dilaksanakan untuk membantu siswa yang kurang berhasil atau yang prestasinya di bawah rata-rata teman sekelasnya. Juga program perbaikan disediakan untuk siswa yang ketinggalan pelajarannya karena tidak masuk dengan alasan izin atau sakit. Pembelajaran perseorangan pada dasarnya dilandasi oleh prinsip-prinsip belajar tuntas (mastery learning).
4) Menyimpulkan pelajaran
            Langkah ini dalam prosesnya sebagai teknik untuk penguatan terhadap hasil belajar siswa secara menyeluruh. Kriteria yang harus diperhatikan dalam menyimpulkan pelajaran di antaranya adalah:
a. Berorientasi pada acuan hasil belajar dan kompetensi dasar.
b. Singkat, jelas dan bahasa (tulis/lisan) mudah dipahami oleh siswa.
c. Kesimpulan tidak keluar dari topik yang telah dibahas.
d. Dapat menggunakan waktu sesingkat mungkin.

4.4 Kegiatan Akhir Pembelajaran
Kegiatan akhir dalam pembelajaran tidak hanya diartikan sebagai kegiatan untuk menutup pelajaran, tetapi juga sebagai kegiatan penilaian hasil belajar siswa dan kegiatan tindak lanjut. Kegiatan tindak lanjut harus ditempuh berdasarkan pada proses dan hasil belajar siswa. Secara umum kegiatan akhir dan tindak lanjut pembelajaran yang harus dilakukan oleh guru di antaranya:
1)   Menilai hasil proses belajar mengajar.
2)   Memberikan tugas/latihan yang dikerjakan di luar jam pelajaran.
3)   Memberikan motivasi dan bimbingan belajar.
4)   Menyampaikan alternatif kegiatan belajar yang dapat di lakukan siswa di luar jam
      pelajaran.
5)   Berdasarkan hasil penilaian belajar siswa, kemungkinan siswa harus diberikan program pembelajaran secara perorangan atau kelompok untuk melaksanakan program pengayaan dan atau perbaikan yang dilakukan di luar jam pelajaran.
Prosedur kegiatan yang perlu ditempuh, setelah melaksanakan kegiatan pendahuluan dan kegiatan inti dalam pembelajaran, serta setelah menyimpulkan pelajaran, maka langkah selanjutnya yang harus dilaksanakan oleh guru adalah sebagai berikut:
1. Melaksanakan penilaian akhir
            Kegiatan penilaian dalam proses belajar merupakan kegiatan mutlak yang harus dilaksanakan oleh guru dalam pembelajaran. Penilaian belajar dalam kegiatan akhir pembelajaran (postest), tujuannya adalah untuk mengetahui sejauh mana kemampuan siswa setelah mengikuti pelajaran tersebut. Dalam prosesnya guru dapat melaksanakan penilaian secara lisan yang ditujukan pada beberapa siswa yang dianggap representatif (mewakili) seluruh siswa. Teknik lain yang dapat digunakan adalah secara tertulis yang dikerjakan oleh siswa di rumah, kecuali kalau waktunya memungkinkan dapat dilaksanakan di sekolah.
2. Mengkaji hasil penilaian akhir
            Apabila penilaian dilaksanakan secara lisan, maka dalam tahapan ini guru perlu memutuskan secara spontan dalam menganalisis/mengidentifikasi hasil belajar tersebut. Kemudian gabungkan dengan hasil penilaian proses, maka guru akan memperoleh gambaran kegiatan tindak lanjut yang bagaimana yang harus diberikan pada siswa.
3. Melaksanakan kegiatan tindak lanjut pembelajaran.
            Kegiatan - kegiatan yang harus dikerjakan dalam melaksanakan kegiatan tindak lanjut pembelajaran diantaranya :
a. memberikan tugas dan latihan
b. menjelaskan kembalibahan pelajaran yang dianggap sulit oleh siswa
c. membaca materi peljaran tertentu
d. memberikan motivasi atau bimbingan belajar
4. mengemukakan tentang topik yang akan dibahas pada waktu yang akan datang
            Dalam kegiatan akhir/tindak lanjut pembelajaran di antaranya guru harus mengemukakan atau memberikan gambaran pada siswa tentang topik bahasan atau kompetensi yang akan dipelajari pada pertemuan yang akan datang. Cara ini perlu dilakukan untuk membimbing atau mengarahkan siswa dalam kegiatan belajar yang dilakukan di luar jam pelajaran. Dengan harapan siswa tersebut akan mempelajari terlebih dahulu sebelum dibahas/dipelajari di sekolah. untuk mendukung kegiatan tersebut guru perlu memberikan alternatif kegiatan belajar secara sistematis yang perlu dilakukan siswa di luar jam pelajaran. Terutama untuk mengerjakan tugas-tugas, latihan, dan kegiatan aplikasi lainnya atau dalam memperoleh informasi melalui media maupun sumber balajar lainnya.
5. Menutup kegiatan pembelajaran
            Setelah guru mengganggap kegiatan akhir selesai dilaksanakan secara optimal dan sesuai dengan waktu yang direncanakan, maka langkah selanjutnya guru harus menutup pelajaran. Apabila jam pelajarannya yang paling akhir, maka harus dibiasakan siswa menutup dengan berdoa.
















DAFTAR PUSTAKA

Winataputra, Udin S. 2004. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Pusat Penerbitan Universitas Terbuka
http://www.m-edukasi.web.id/2012/05/pelaksanaan-kegiatan-pembelajaran.html
http://wawan-junaidi.blogspot.com/2009/06/hakikat-prosedur-pembelajaran.html
http://www.majalahpendidikan.com/2011/03/tahap-tahap-proses-pembelajaran.html


edit post

0 Reply to "Prosedur Pembelajaran"

  • Poskan Komentar